Kerana Masa Depan Anak, Kit Siang & Mahathir Terus Berpolitik

5c-copy

Amat pelik apabila Lim Kit Siang menyuarakan kerisauannya terhadap kedudukan negara hari ini.

Dalam satu laporan di sebuah akhbar yang tidak beberapa menyinar , Kit Siang yang kini menjadi Tuan kepada Tun Mahathir menyatakan kerunsingannya terhadap masa depan negara yang dilihatnya sebagai malap dan dalam keadaan tidak betul.

Kononnya negara tidak selamat dalam kepimpinan hari ini. Pendek kata , negara bawah Barisan Nasional dan lebih tepat lagi dibawah Datuk Seri Najib tidak berapa betul dijaga dan akan menuju kemusnahan, kata Kit Siang. Dulu Kit Siang cakap benda yang sama juga masa Mahathir jadi PM.

Persoalannya, sudah ada contoh kah dari kerajaan pimpinan DAP untuk dijadikan model cara memerintah yang baik yang tidak berpaksikan kandang babi mega?

Di mana sahaja ada DAP dan ada pengaruh DAP pasti ada kandang babi mega.

Dan paling dasyat sekali ia mesti diambil tanah dari kawasan yang ada ramai kaum yang tidak makan babi.

Kit Siang sama juga dengan orang suruhannya Tun Mahathir yang baru-baru ini membuat kenyataan dia tidak fikirkan anak cucu sendiri kerana lebih mementingkan keadaan negara.

Mungkin bagi ramai rakyat marhaen kata-kata seperti ini nampak holistik dan penuh kemuliaan.

Namun, bagi yang mengetahui kisah sebalik tabir, kata-kata kedua orang tua zaman dinosaur ini penuh dengan “bullshit” dan penipuan di siang hari.

Bagi orang seperti Lim kit Siang ini, tiada lain di dalam kepala otaknya melainkan agenda sulit PAP untuk menguasai negara orang Islam untuk agenda NWO.

Sambil itu, yang harus memimpin negara ini jika bukan dari puak atau keturunannya, maka calon itu mesti berada didalam acuan seperti bekas MB Nizar dari Perak.

Calon yang boleh dipintal kepalanya dan hanya ada agenda ganggu orang Melayu dan Islam tanpa mengusik puak lain.

Rakyat harus faham kenapa dan mengapa puak DAP ini amat takut jika parlimen meluluskan akta mendedahkan dana parti.

Ini kerana DAP amat takut rakyat dapat melihat siapa pemberi dana sebenar kepada DAP.

Sambil itu, DAP mengalihkan perhatian kepada derma RM2.6 billion berkenaan dana parti Melayu Islam dalam keadaan keliru.

Di satu waktu mereka bertanya dari mana datang derma RM2.6 billion dan diwaktu lain bertanya kemana pergi RM2.6 billion pula.

Sebenarnya DS Najib amat bijak , tidak perlu pun melayan perang persepsi ini.

Dana kepada parti mereka, mereka berjaya lindung dengan dibantu oleh orang Melayu Islam yang jahil, tetapi dana kepada parti Melayu Islam mereka persoalkan pula.

Berbalik kepada topik di atas, temberang Kit Siang kononnya dia amat peka dengan nasib rakyat tidak dijelaskan dengan tepat.

Rakyat manakah yang kamu maksudkan dan masa depan rakyat mana yang kamu risaukan?

Di bawah kepimpinan anak kamu dan parti kamu hari ini pun rakyat Penang, terutama nya orang bukan Melayu sudah tidak selamat.

Kerajaan DAP menghalau orang Melayu dengan tidak menggunakan politik, sebaliknya menggunakan perniagaan dan ekonomi.

Secara sistematik seperti yang dilakukan di Singapura oleh kerajaan PAP. Mereka akan mengambil tanah kerajaan atas nama hak kerajaan dan pembangunan untuk menghalau kaum Melayu dan India.

Selamatkah kaum Melayu di bawah kerajaan DAP hari ini?

Yang paling jenaka sekali adalah mangsa kerakusan kerajaan DAP adalah mereka-mereka dari kaum melayu yang menggundi DAP melalui parti PKR dan PAS.

Penggundi sendiri pun tidak selamat pada hari ini, apakah masa depan yang Kit Siang risaukan untuk negara? Sedangkan baru memerintah negeri pun rakyat sudah tidak selamat.

Ketika pemberian BR1M yang lepas, DAP pula yang membuka kaunter untuk memberi perkhidmatan memeriksa nama kepada masyarakat.

Terlalu jelas, rakyat lebih selamat dengan kerajaan yang mampu memberi BR1M dari kerajaan yang kerjanya merampas tanah dan tutup gerai orang Melayu, sambil membangkitkan isu untuk menutup kebobrokan.

Akhir kata, usahlah dengar sangat teori Kit Siang ini, kesusahan rakyat negeri pun tidak dijaga, akibatkan ramai yang terjun ke laut, malah rakyat negeri lebih tertumpu kepada kerajaan pusat kerana mengetahui kerajaan DAP hanya kaki putar belit, dan hanya mampu bina ladang babi mega menggunakan badut melayu untuk tujuan itu.

Kit Siang yang berusia 75 tahun aktif lagi politik untuk anaknya Guan Eng. Mahathir yang sudah berusia 91 tahun masih lagi mahu berpolitik hanya untuk anaknya Mukhriz.

Kit Siang bimbang kalau anaknya masuk lokap nanti, maka dinastinya akan berakhir.

Mahathir pula bimbang dinastinya juga berakhir jika Mukhriz tidak jadi PM.

Mereka berdua berpakat dan bercium mulut ke sana ke mari kerana masa depan anak mereka bukan untuk rakyat. – BeruangBiru

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s